Cara Menggunakan Psikografis dalam Pemasaran Anda

Cara Menggunakan Psikografis dalam Pemasaran Anda

July 30, 2021 0 By williecrawford1

Cara Menggunakan Psikografis dalam Pemasaran Anda – Anda menjalankan spesial setiap minggu di Facebook, mendiskon program konseling nutrisi 3 hari di rumah Anda lebih dari yang Anda mampu, tetapi tetap saja, tidak ada yang membeli produk penurun berat badan anti-penuaan Anda yang luar biasa. Apa yang memberi?Apakah tidak ada yang tertarik menurunkan berat badan, menurunkan kolesterol dan merasa lebih muda? Tidak. Kami TAHU bukan itu. Mungkin karena Anda mengabaikan psikografis.

Apa itu Psikografis?
Psikografis adalah semacam demografi. Informasi psikografis dapat berupa kebiasaan, hobi, kebiasaan belanja, dan nilai pembeli Anda. Demografi menjelaskan “siapa” pembeli Anda, sementara psikografis menjelaskan “mengapa” mereka membeli. Informasi demografis meliputi jenis kelamin, usia, pendapatan, status perkawinan fakta kering.

Cara Menggunakan Psikografis dalam Pemasaran Anda

williecrawford – Anda hanya dapat secara efektif menjangkau audiens target Anda ketika Anda memahami demografi dan psikografis mereka. Kombinasi dari kedua kumpulan data mulai membentuk persona pembeli Anda, gambaran terperinci tentang orang-orang yang bekerja dengan Anda sekarang, dan yang ingin bekerja dengan Anda di masa depan.

Mari kita ciptakan persona pembeli yang sangat mendasar berdasarkan apa yang kita ketahui tentang pelanggan ideal untuk konselor nutrisi. Ini dia!
Profil Demografis:
a. Perempuan
b. Berusia 45-65
c. Menikah, dengan anak
d. Mengatasi masalah kenaikan berat badan, diabetes, kekurangan energi atau ketidakseimbangan hormon
e. Pendapatan rumah tangga $100K+

Profil Psikografis:
a. Peduli dengan kesehatan dan penampilan
b. Ingin gaya hidup sehat, tapi tidak punya banyak waktu
c. Senang online di malam hari, penggemar berat Pinterest
d. Cenderung mengutamakan kualitas daripada ekonomi
e. Menemukan kepuasan dalam karier dan keluarganya
f. Menghargai waktu dengan sekelompok kecil teman

Melihat dua daftar di atas, mudah untuk melihat mengapa Anda membutuhkan keduanya. Gunakan demografi saja, dan Anda hanya memiliki garis besar audiens Anda yang sangat kabur – Anda memahami tantangannya, tetapi tidak di mana menemukannya dan apa yang benar-benar menggerakkannya untuk bertindak. Psikografis memberi Anda lebih banyak wawasan!

Baca Juga : Cara Cepat Untuk Meningkatkan Penjualan Secara Online

Psikografis vs Demografi
Segmentasi adalah latihan pemasaran yang sangat penting dengan menyesuaikan konten untuk kelompok tertentu, pemasar dapat mengubah prospek menjadi pelanggan dengan lebih hemat biaya.Namun, individu yang termasuk dalam kelompok demografis yang sama belum tentu termasuk dalam kelompok psikografis yang sama, prospek mungkin memiliki kebiasaan, minat, preferensi, dan nilai yang berbeda yang membuat mereka unik dalam cara pemasar harus menargetkan mereka.

Ada beberapa perbedaan utama dan khas antara psikografis dan demografi yang dapat memengaruhi kinerja pemasaran tim Anda secara positif.
Demografi:
a. Usia
b. Jenis kelamin
c. Pekerjaan
d. etnis
e. Geolokasi
f. Tingkat Pendidikan
g. Agama

Psikografis:
a. Karakteristik kepribadian
b. Gaya hidup
c. Kelas sosial
d. sikap
e. Prinsip & keyakinan
f. Aktivitas & Minat

Seringkali, konsumen dipandu oleh sikap dan persepsi subjektif mereka ketika membuat keputusan pembelian, dan psikografis mencakup aspek-aspek seperti itu dari proses pembelian. Segmentasi demografis adalah tempat yang bagus untuk memulai, dan dapat membagi pasar Anda menjadi garis besar, tetapi psikografis memberi pemasar pengaruh yang lebih besar dalam memengaruhi konversi. Misalnya, informasi demografis mungkin memberi tahu Anda sesuatu tentang usia seseorang, tetapi informasi psikografis akan memberi tahu Anda bahwa orang tersebut baru saja memulai sebuah keluarga dan berada di pasar produk bayi.
Faktor Psikografis

Segmentasi psikografik mirip dengan segmentasi perilaku di mana kelompok dibuat berdasarkan kriteria yang lebih pribadi atau individual. Psikologi konsumen terutama tertarik pada gaya hidup, kebiasaan, perilaku, dan minat. Setiap profil psikologis kita yang unik, temperamen, kepribadian, kebiasaan, dan keanehan lainnya sangat memengaruhi perilaku kita sebagai konsumen.

Misalnya, jika seorang pemasar ingin mensegmentasi pasarnya berdasarkan gaya hidup sebagai faktor psikografis, maka ia perlu melihat di mana individu berada dalam siklus hidupnya, apakah lebih baik menargetkan individu yang masih sekolah, atau yang sudah mapan. karir mereka?Kebiasaan atau minat konsumen dapat memberi tahu pemasar tentang hal-hal yang menghabiskan banyak waktu untuk dipikirkan dan diikuti konsumen ini. Jika pelanggan sasaran Anda menyukai yoga dan Anda mencoba menjualnya dalam program konseling gizi, Anda dapat memasukkan gambar atau penawaran yang melibatkan yoga. Atau, Anda dapat mengiklankan program Anda di studio yoga.

Kepribadian memengaruhi banyak pemikiran dan perilaku kita selanjutnya, jadi memahami jiwa audiens Anda dapat sangat meningkatkan metode penjangkauan, gaya periklanan, dan keseluruhan merek yang menarik secara emosional.

Mendapatkan Psikografis
Jadi sekarang setelah kita memahami apa itu psikografis, bagaimana cara kita mendapatkannya? Kami menguraikan dua metode utama di bawah ini: mewawancarai klien Anda saat ini dan menyelidiki analitik situs web Anda.

1. Mewawancarai Klien yang Ada
Sekarang, luangkan waktu lima detik dan pikirkan klien terbaik Anda saat ini. Lain kali Anda berbicara, tanyakan lebih banyak tentang dirinya. Anda dapat bertanya apa yang dia lakukan selama akhir pekan, apakah dia melihat film bagus akhir-akhir ini (bukan? Anda lebih menyukai tv atau hiburan online?), menemukan penawaran liburan yang bagus, membuat resolusi Tahun Baru.

Bergantung pada hubungan Anda dengan orang tersebut, Anda dapat memberi tahu dia dengan tepat mengapa Anda bertanya dan lebih langsung. Jika Anda tidak berada dalam bisnis di mana Anda memiliki hubungan seperti itu dengan pelanggan, apakah Anda memiliki teman yang mirip dengan klien ideal Anda? Anda bisa menanyakan pertanyaan yang sama padanya.

Ketika Anda mengajukan pertanyaan yang tepat, Anda dapat mengetahui apa yang dia lakukan untuk bersenang-senang, apakah dia seorang pemburu barang murah, apa yang memotivasi dia dan apa tujuan pribadinya.

Ingin sampel yang lebih besar? Kirimkan survei pelanggan dan katakan dengan jujur ??bahwa Anda ingin lebih memahami apa yang mereka pedulikan. Kebanyakan orang lebih dari senang untuk berbagi.

2. Menyelidiki Analisis Situs Web
Lebih suka jenis investigasi yang lebih di belakang layar? Lihat konten situs Anda yang ada dan penawaran khusus sebelumnya. Apa yang menggerakkan orang untuk mengklik, menelepon, atau membeli di masa lalu?

Jika Anda belum memperhatikan hal ini, ini mungkin memerlukan beberapa pengujian, tetapi juga bisa sangat efektif, karena motivasi sejati seseorang diungkapkan oleh tindakan yang mereka ambil. Mereka mungkin tidak menganggap diri mereka sebagai pemburu barang murah, tetapi jika kode diskon itu benar-benar berfungsi, ada baiknya untuk mengetahuinya.

Menggunakan Psikografis dalam Pemasaran Anda
Mendapatkan data psikografis itu penting, tetapi benar-benar menerapkannya pada pemasaran Anda adalah bagaimana Anda membuatnya efektif. Bagaimana Anda akan melakukan ini? Mari kita lanjutkan dengan contoh berkelanjutan kita tentang produk anti-penuaan, penurun berat badan.

Kami telah mengumpulkan beberapa data hipotetis menggunakan teknik yang diuraikan di bagian sebelumnya, jadi sekarang mari kita terapkan data kita ke strategi pemasaran kita!Setelah Anda memahami apa yang penting baginya, Anda akan tahu di mana menemukannya dan bagaimana memotivasinya. Anda akan tahu bagaimana memberikan apa yang dia inginkan bahwa menawarkan diskon besar-besaran tidak akan menggerakkan dia.

Sebaliknya, dia ingin mendengar bahwa layanan konseling nutrisi Anda telah berhasil bagi orang lain dan bagaimana layanan itu akan memberikan kesehatan yang lebih baik tanpa komitmen waktu yang besar. Jadi, pastikan Anda menyorot komentar pelanggan untuk efek itu.

Saat Anda tahu bahwa dia menghabiskan waktu luangnya di Pinterest, Anda dapat berhenti menghabiskan uang untuk iklan Facebook atau surat kabar dan majalah. Alih-alih, gunakan kecintaannya pada Pinterest dan bagikan kiat-kiat rumah tangga dan nutrisi yang menghemat waktu dan berikan ide-idenya untuk melakukan hal-hal menyenangkan bersama keluarga dan teman-teman.

Perhatikan apa yang ditegur dan analisis apa yang memberitahu Anda tentang dia. Apakah dia menyukai yang tentang piring sayuran wajah tersenyum untuk camilan sepulang sekolah? Beri dia lebih banyak cara untuk membantu menjaga anak-anaknya makan dengan baik. Jika kutipan inspirasional “girl’s night out” menjadi berlebihan, beri dia lebih banyak cara untuk bersenang-senang dengan teman-temannya.

Baca Juga : Hal-hal yang Harus Diperhatikan di Perusahaan Pemasaran Digital

Ketika Anda tahu bahwa karier dan keluarga penting baginya, Anda pasti ingin membagikan artikel yang menyoroti dampak kesehatan yang baik terhadap kinerja pekerjaan dan cara membuat olahraga menjadi menyenangkan bagi anak-anak.

Mengetahui lebih banyak tentang hobi dan minatnya akan membantu Anda ketika Anda perlu memilih hadiah untuk kontes berikutnya, tentang apa yang akan diblog, dan jenis gambar apa yang akan digunakan dalam iklan Anda berikutnya. Sebelum Anda menyadarinya, Anda akan memiliki lebih banyak prospek yang memenuhi syarat daripada yang Anda kira mungkin!